image

Ki Sukma

081296609372


Perumahan Maharani Village Blok D.10 Jalan. Cigugur Girang Kp. Sukamaju Rt/Rw 05/05 Desa Cigugur Girang Kecamatan Parongpong Kabupaten Bandung Barat. Jam praktek: Pk. 08.00 s.d 17.00 WIB
KEGIATAN & WORKSHOP
TESTIMONIAL & GALLERY FOTO

Facebook Instagram Youtube
Chat dengan Pangeran

081910095431
081296609372

081296609372

Jam praktek: Pk. 10.00 s.d 17.00 WIB

SOCIAL MEDIA PANGERAN SUKMA JATI

Klenteng Tri Dharma 'Sumber Naga', Probolinggo Pemancar Kedamaian Dan Ketentraman

image

Klenteng Tri Dharma 'Sumber Naga', Probolinggo
Pemancar Kedamaian Dan Ketentraman

Kota Probolinggo adalah kota lama yang mempunyai banyak bangunan kuno jejak masa lampau. Salah satunya adalah bangunan kuno yang berbentuk kelenteng dan dikenal dengan nama Kelenteng Sumber Naga. Kelenteng ini sebenarnya bernama Liong Tjwan Bio yang berarti Kelenteng Sumber Naga. Penggunaan nama dalam Bahasa Indonesia itu dilakukan sejak masa pemerintahan Orde Baru. Konon, kelenteng Sumber Naga ini sudah ada sejak tahun 1865 dengan Kong CoTan Hi Jin sebagai sesembahan utamanya. Berikut ulasannya.

Sebuah daerah yang penduduknya saling rukun, saling menghormati agama maupun kepercayaan masing-masing. Suasana kota itu memang tenang, segala sesuatu berjalan lancar. Di malam hari, sekitar jam.22.00, suasana sudah terlihat sepi. Kendaraan umum yang biasanya diperoleh hanyalah becak. Yang ramai dilalui oleh lalu lintas antar kota hanyalah jalan raya di tepi pantai, terusan dari Surabaya, untuk menuju Panarukan hingga Banyuwangi. Jadi praktis dinamika penduduk di dalam kota terhenti di malam hari. Memang sepi, tapi justru di sinilah letak kelebihan kota ini dibandingkan dengan kota-kota lainnya, yakni suasananya yang aman. Jarang terjadi tindak kejahatan atau perbuatan kriminalitas lainnya terjadi di malam hari. Berjalan kaki seorang diri, melenggang di tengah jalan yang sunti sepi, tidak ada seorangpun yang mengganggu.

Salah satu sebab dari sekian banyak sebab kondisi yang tenang, aman dan damai itu, adalah karena banyaknya tempat-tempat beribadah, dari berbagai agama ataupun alran kepercayaan, yang selalu dipadati ummatnya. Pada hari-hari tertentu. Salah satu tempat beribadah yang termasuk yang termasuk 'lanjut usia' dan banyak memberikan andil dalam menciptakan situasi dan kondisi tersebut adalah Tempat Ibadah Tri Dharma (TITD) "Sumber Naga" yang terletak di Jl. WR. Supratman No. 137.

Bila ada berjalan di jalan Raya WR. Supratman akhirnya anda akan mengalami bahwa jalan itu melingkar di ujungnya, yang akhirnya bertemu lagi untuk  kembali berbalik arah. Nah, tepat di lingkaran itulah  berdiri tegak namun tampak sakral, TITD "SUmber Naga" tempat itu tekenal-nya di kalangan penduduk  Probolinggo, sampai tukang becak pun tidak ada yang tidak tahu.

Klenteng yang satu ini merupakan salah satu tempat sakral umat Kong Hucu yang menawarkan ornamen unik dan aspek religius. Tempat ini pada dasarnya sebagai tempat beribadah, dan kadang-kadang digelar upacara dan aktivitas keagamaan. Dibuat 142 Tahun yang lalu dan masih terjaga dengan baik. Sehingga menjadi menarik bagi banyak orang yang melihat sekilas klenteng tersebut.

dalam upacara Imlek, salah satu atraksi menarik yaitu Barongsai & Patng Dewi Qwan Im diarak keliling kota. Dengan kombinasi lentera, prosesi pembersihan altar dan lain-lain selalu digelar secara teratur. Kadang-kadang digelar Parade Budaya China yang dilakukan oleh etnis China as sebagai penduduk asli Kota Probolinggo.

Bagaimana terjadinya atau bisa ada  TITD atau yang lebih akrab yang disebut  Kelenteng oleh penduduk Probolinggo itu disitu? menurut penjelasan dari Pulus Gimsar, seorang tokoh senior yang lebih akrab dipanggil 'Papi' oleh umat Tri Dharma setempat beberapa tahun yang lalu, kelenteng itu diresmikan berdirinya pada tahun 1865, sebagaimana tercantum dalam prasasti. Jadi sekarang ini sudah berusia 137 tahun.

Asal Muasal

Bermula ada lima orang dermawan, dimasa penjajahan Belanda, bersama-sama menyumbang dana untuk mendirikan kelenteng. Seorang diantaranya bernama Oen Po Djan, yang terbesar sumbangannya. Bangunan utamanya berada di tengah-tengah, serta bangunan kecil di kiri kanannya, yang tetap dijaga keutuhan maupun kelestariannya sampai sekarang. Sesudah mengalami renovasi beberapa kali, yang terakhir adalah tahun 1990, maka jadilah bangunan beserta bangunannya. Bahkan disebelah baratnya, telah dibangun GOR (Gelanggang Olah Raga Tri Dharma), yang bisa dimanfaatkan tidak hanya untuk kegiatan olah raga, tetapi juga untuk keperluan lain seperti pesta perkawinan, perayaan ulang tahun, reuni dll. Saat ini seluruh kompleks 'Sumber Naga' luasnya  sekitar satu hektar, dengan jumlah umat lebih dari 400 KK, yang berdomisili di Kota Probolinggo sendiri maupun dari Kabupaten Probolinggo. Umat yang rutin berdoa di tempat itu, terdiri dari pemeluk agama Budha, Kong Hucu dan Tao.

Walaupun jumlah umat yang secara rutin beribadah di tempat itu bisa diketahui dengan jelas, apa dan siapanya, tetapi ternyata TITD "Sumber Naga" juga menjadi tempat beribadah bagi orang-orang termasuk penduduk asli (Pribumi) seperti dari suku Madura, Jawa, Bali dan sebagainya yang tentu saja bukan pemeluk agama Budha. Kong Hucu ataupun Tao. Hal itu dibenarkan oleh kepala Tata Usaha, Albert Handoyo dan Ketua TITD "Sumber Naga", Hadi Rumekso, bahkan menurut Paulus, pada saat angin barat, nelayan-nelayan Madura dari Mayangan, datang ke Kelenteng ini, lalu berdoa, minta izin untuk melaut atau tidak. Termasuk juga nelayan-nelayan dari Tanjung Balai, Sumatera, berdoa disini juga.

Kelima pendiri tadi, telah membuat altar bagi dewa yang menjadi tuan rumah tempat itu, yakni Tan Hu Cin Jin, yang lebih dikenal dengan sebutan 'Kongco' (Penguasa Rumah). Uniknya lagi, kelenteng yang tuan rumahnya Tan Hu Cin Jin itu adanya hanya mulai dari Probolinggo, terus ke arah Timur, yaitu Besuki, Rogojampi, Banyuwangi dan Bali. Bagaimana asal muasalnya bisa terjadi seperti ini, akan terkupas dalam tulisan tersendiri.

Bakti Sosial

Kebetulan pula kehadiran "Suar 168" bertepatan dengan hari ulang tahun (Se Jit) dari Kongco Tan Hu Cin Jin, yang tepatnya jatuh pada tanggal 15 bulan 7 tahun imlek 2553, pada saat malam bulan purnama (15 cit Gwee Poa) yang pada tahun Masehi 2002. Jadi sesuai kalender ritual, atau kebaktian pada hari raya, maka TITD "Sumber Naga" pada hari tersebut menyelenggarakan serangkaian upacara persembayangan yaitu: Upacara sembahyang untuk para Sin Beng yang lainnya. Kemudian dilanjutkan dengan sembahyang Boo Too atau King Hoo Ping yang juga dikenal sebagai "Sembahyang Rebutan". Kemudian ditengah-tengah acara tersebut, diadakan acara Pembagian Bingkisan Tri Dharma yang sudah diberkati oleh Kongco, untuk penduduk Probolinggo yang dianggap kurang mampu.

Mengenai mengapa dipilih tanggal 15 bulan 7 imlek, adalah sudah menjadi kesepakatan bersama dari paguyuban TITD yang berpusat di Surabaya. Kebetulan pula tanggal tersebut bertepatan dengan hari sembahyang 'Boo Too' atau sembahyang rebutan. Yaitu sembahyang untuk para arwah dari leluhur kita, yang ketika meninggalnya tidak dirawat, sebab menurut agama Konghucu (8 kebijakan) arwah leluhur kita harus dihormati dengan penuh bakti. Ajaran agama Kong hucu termasuk dalam ajaran dari Tri Dharma (Budha, Khonghucu dan Tao).

Ajaran agama Konghuchu ini mirip dengan ajaran agama Budha, yakni pada bulan 7 Imlek adalah bulan yang sangat bermanfaat untuk dua alam, yaitu alam manusia dan alam baka. Oleh karena itu bulan tersebut harus dilakukan sembahyang untuk arwah sanak saudara, orang tua maupun leluhur yang telah meninggal dunia. Doa itu dapat menolong arwah yang masih berada di dalam keadaan sengsara di tiga alam samsara, yaitu alam Asura atau alam setan gentayangan, Alam Pretta atau alam hantu kelaparan dan alam niraya atau neraka. Dengan doa yang dipanjatkan itu, mereka dapat terlahir dialam yang lebih baik. Dalam agama Budha, upacara sembahyang Boo Too ini disebut juga upacara Ulambana atau Cio Ko.

Di TITD 'Sumber Naga' terdapat 13 Altar tempat singgasana Sin Beng, mereka adalah: 1. Altar Tuhan YME (Yang tertinggi), 2. Hio Lau Cung Lu, 3. Jie Kongco Tan Hu Cin Jin, 4. Hauw Ze, 5. Toa Kongco Tan Hu Cin Jin, dan No.6 dan 7; di kiri kanannya ada dua rupang, pengawal Kong Co Tan Hu Cin Jin 8. Kong Lam Po Sat, 9. Hok Tek Ceng Sin, 10. Kwan Im Po Sat + 18 Lo Han, 11. Sakyak Budha Gautama, 12. Kwang Tek Cun Ong, 13. Kwan Sin Tee Kun.

Bukan Wihara

"Tempai ibadah ini memang tidak bisa disebut Wihara, karena memang bukan Wihara" tegas Pulushr. Sebab kalau Wihara berarti kami harus berada dibawah organisasi seperti Walubi, Majabumi, Majabutri, dan sebagainya. Sebenarnya, yang lebih tepat namanya adalah "Kelenteng". Karena, pada setiap upacara persembahyangan, selalu terdengar bunyi teng...teng...teng... dari lonceng yang dibunyikan di ruang ibadah.

Namun pengertian yang sempit itu diperluas, karena ternyata tempat ini juga digunakan untuk beribadah oleh orang yang beragama berbeda-beda seperti Budha, Kong Hucu, Tao, dll. Sehingga lebih tepat kalau dinamakan Tempat Ibadah Tri Dharma (TITD). Tetapi jangan keliru, tempat ini juga terbuka untuk orang yang tidak memeluk ketiga agama tersebut. Nyatanya memang banyak orang yang beragama lain (Di luar tiga agama tersebut) yang berdoa atau memohon sesuatu di tempat ini.

Memang demikianlah faktanya, TITD "Sumber Naga" Probolinggo secara tidak resmi, tapi secara kenyataan telah menjadi tempat berkumpulnya para komunitas dari pemeluk berbagai agama. Sungguh menarik, dan mereka bersama-sama rukun, saling bercakap-cakap mengungkapkan pengalaman pengalaman masing-masing pada hari-hari tertentu. Pancaran kedamaian dan ketentraman turut terpancar dari tempat ini, sehingga Probolinggo berhasil  mempertahankan situasi dan kondisi yang aman dan damai dari masa ke masa.

Punya masalah hidup yang tak kunjung selesai? Temukan solusinya bersama Spiritualis Kondang Pangeran Sukma Jati (Ki Sukma - Sobat Mistis Trans 7)

PRAKTEK DI 3 KOTA

Jakarta

Jl. Mampang Prapatan Raya, Jakarta Selatan
Gedung Graha Krama Yudha
Untuk pendaftaran silahkan buat appointment (janji) via nomor Hp di bawah ini.
Jam praktek: Pk. 09.00 s.d 17.00 WIB

Bandung (Pusat)

Perumahan Maharani Village Blok D.10 Jl. Cigugur Girang Kp. Sukamaju Rt/Rw 05/05 Desa Cigugur Girang Kecamatan Parongpong Kabupaten Bandung Barat. Jam praktek: Pk. 09.00 s.d 17.00 WIB

Untuk pendaftaran silahkan buat appointment (janji) via nomor Hp di bawah ini.

Banten

Jl. Ki Mudakkir, Link. Cigading, Cilegon - Banten.

Untuk pendaftaran silahkan buat appointment (janji) via nomor Hp di bawah ini.

Tlp/ Hp. 081296609372 (WhatssApp dan Telegram) dan 081910095431 (WhatsApp)

Thu, 12 Aug 2021 @21:21


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Artikel Terbaru
Produk Utama
Komentar Terbaru
Testimoni













Copyright © 2021 padepokanintisemesta.com · All Rights Reserved



Powered By sitekno